Guru Teknik Mesin

blog ini berisi informasi untuk mahasiswa, guru, atau dosen dalam pembelajaran seputar Teknik Mesin

Sunday, June 29, 2014

TOLERANSI SUAIAN (GAMBAR MESIN)

    A.    Tujuan Toleransi Suaian

Toleransi adalah suatu penyimpangan ukuran yang diperbolehkan atau diizinkan. Kadang-kadang seorang pekerja hanya mengerjakan bagian mesin yang tertentu saja, sedangkan pekerja yang lain mengerjakan bagian lainnya. Tetapi antara satu bagian dengan bagian lain dari bagian yang dikerjakan itu harus bisa dipasang dengan mudah. Oleh karena itu, harus ada standar ketepatan ukuran yang harus dipatuhi dan dipakai sebagai pedoman dalam mengerjakan sesuatu benda agar bagian-bagian mesin itu dapat dipasang, bahkan ditukar dengan bagian lain yang sejenis.

MATERI SEBELUMNYA ==> JENIS TOLERANSI 


Fungsi toleransi ialah agar benda kerja dapat diproduksi secara massal pada tempat yang berbeda, tetapi tetap mampu memenuhi fungsinya, antara lain, fungsi mampu tukar untuk bagian yang berpasangan. 
ISO merupakan suatu badan internasional yang menentukan masalah standardisasi, telah mengembangkan dan menentukan suatu standar toleransi yang diikuti oleh negara-negara industri di seluruh dunia.
Contoh :
10 H7
Angka 10 adalah ukuran dasar
Huruf H adalah posisi toleransi untuk lubang
Indeks 7 adalah kualitas toleransi
10g6
Angka 10 adalah ukuran dasar
Huruf g adalah posisi toleransi untuk poros
Indeks 6 adalah kualitas toleransi

   B.    Posisi Toleransi Suaian


Posisi toleransi menunjukkan batas penyimpangan atas atau batas penimpangan bawah suatu ukuran terhadap ukuran dasarnya.
Penulisan huruf besar dipakai untuk menandai posisi toleransi lubang, dan huruf kecil untuk menandai posisi toleransi poros. (kecuali huruf I,L,O,Q,W dan i,l,o,q,w)
Yang dinamakan sebagai penyimpangan fundamental adalah >> jarak dari ukuran dasar (garis nol) sampai dengan batas penyimpangan atas atau bawah.
Penyimpangan fundamental atas (lubang) : ES
Penyimpangan fundamental bawah (lubang) : EI
Penyimpangan fundamental atas (poros) : es
Penyimpangan fundamental bawah (poros) : ei
Besar penyimpangan fundamental bisa dibaca melalui tabel nilai penyimpangan lubang/poros (Tabel.20, 21, 22, 23 pada buku Gambar Mesin 1, Harianto Dipl. Ing. HTL) atau menggunakan Tabel. 10, 11, dan 17 pada buku yang sama.
Contoh :
10H7



  C.    
Cara Menentukan Besarnya Toleransi

Ada dua cara dalam menentukan besarnya toleransi yang dikehendaki, yaitu dengan sistem basis lubang dan sistem basis poros. Kedua cara ini bisa dipakai dalam menentukan toleransi ukuran. Pada sistem basis lubang, semua lubang diseragamkan pembuatannya dengan toleransi H sebagai dasar, sedangkan ukuran poros berubah-ubah menurut macam suaian. Pada sistem basis poros, ukuran poros sebagai dasar dengan toleransi "h" dan ukuran lubang berubah-ubah.

1) Sistem Basis Lubang
Suaian dengan sistem basis lubang ini banyak dipakai. Suaian yang dikehendaki dapat dibuat dengan jalan mengubah-ubah ukuran poros, dalam hal ini ukuran batas terkecil dari lubang tetap sama dengan ukuran nominal. Dalam basis lubang ini akan didapatkan keadaan suaiansuaian sebagai berikut.
a.       Suaian longgar: dengan pasangan daerah toleransi untuk lubang adalah H dan daerah toleransi poros dari a sampai h.
b.      Suaian transisi dengan pasangan daerah toleransi lubang H dan daerah-daerah toleransi poros dari j sampai n.
c.       Suaian sesak: dengan pasangan daerah toleransi lubang H dan daerah toleransi poros dari p sampai z.
Sistem basis lubang ini biasanya dipakai dalam pembuatan bagian-bagian dari suatu mesin perkakas, motor, kereta api, pesawat terbang, dan sebagainya.
Tingkatan suaian dari masing-masing keadaan suaian untuk basis Lubang
1.      Suaian Longgar
a.    Suaian sangat luas
Suaian yang sangat longgar merupakan hasil pasangan dari H11-c11; H9d10; dan H9-e9. Tingkatan suaian ini digunakan untuk bagian-bagian yang mudah berputar, mudah dipasang dan dibongkar tanpa paksa, misalnya dipakai pada poros roda gigi, poros hubungan, dan bantalan dengan kelonggaran yang pasti.

b.    Suaian luas
Suaian H8-f7 dan H7-g6. Suaian ini biasanya dipakai pada peralatan yang berputar terus-menerus, misalnya dipakai pada bantalan yang mempunyai kelonggaran biasa, yaitu bantalan jurnal.
c.    Suaian geser
Suaian H7h6. Suaian ini banyak dipakai pada peralatan yang tidak berputar, misalnya senter kepala lepas, sarung senter, dan poros spindel.
2.      Suaian Transisi
            Suaian ini merupakan hasil gabungan antara lubang dan poros yang akan menghasilkan suatu keadaan kemungkinan longgar dan sesak, hal ini tergantung dari daerah toleransi yang dipakai yang termasuk dalam suaian transisi adalah sebagai berikut.
a.    Suaian puntir
Suaian H7-k6. Suaian ini digunakan apabila pasangannya memerlukan kesesakan dan dengan jalan dipuntir waktu melepas maupun memasang, misalnya sebuah metal dengan tempat duduknya.
b.    Suaian paksa
Suaian H7-n6. Pada suaian ini akan terjadi kesesakan permukaan yang dipasang agak panjang. Contoh pemakaiannya pada plat pembawa dalam mesin bubut, kopling, dan sebagainya.

3.      Suaian sesak
a.    Suaian kempa ringan
Suaian H7-p6. Pasangan dalam suaian ini harus ditekan atau dipukui dengan menggunakan palu plastik atau palu kulit. Pengunaan suaian ini misalnya pada bus-bus bantalan dan pelak roda gigi.
b.    Suaian kempa berat
Suaian H7-p6. Pemasangan suaian ini harus ditekan dengan gaya yang agak berat dan suatu ketika harus menggunakan mesin penekan. Suaian ini digunakan pada kopling atau pada gelang tekan.
2) Sistem Basis Poros
Dalam suaian dengan basis poros maka poros selalu dinyatakan dengan "h". Ukuran batas terbesar dari poros selalu sama dengan ukuran nominal. Pemilihan suaian yang dikehendaki dapat dilakukan dengan mengubah ukuran lubang. Sistem basis poros kurang disukai orang karena merubah ukuran lubang lebih sulit daripada merubah ukuran poros. Dalam sistem basis poros juga akan didapatkan keadaan suaian yang sama dengan suaian dalam sistem basis lubang dengan demikian dikenal juga:
a.       suaian longgar: dengan pasangan daerah toleransi h dan daerah toleransi lubang A sampai H,
b.      suaian transisi: dengan pasangan daerah toleransi h untuk poros dan daerah toleransi lubang J sampai H,
c.       suaian sesak: dengan pasangan daerah toleransi h untuk poros dan daerah untuk lubang P sampai Z.
Sistem basis poros banyak digunakan dalam pembuatan bagian alat-alat pemindah, motor-motor listrik, pesawat angkat, dan sebagainya.
Untuk basis poros:
1.      Suaian Longgar
a.    Suaian sangat luas
Suaian h11-C11; h9-D10; dan h9-E9. Penggunaannya adalah pada bantalan-bantalan yang mudah dipasang dan dilepas dengan poros.
b.    Suaian luas
Suaian h7-F8 dan h6-G7. Contoh penggunaannya pada bantalan jurnal dan peralatan yang tidak berputar.
c.    Suaian geser
Suaian h6-H7. Penggunaan pada peralatan yang tidak berputar.

2.      Suaian Transisi
a.    Suaian puntir
Suaian h6-K7. Suaian ini dipakai pada peralatan yang pemasangannya harus mengalami penekanan dan dipuntir.
b.    Suaian paksa
Suaian h6-N7. Pada sistem ini juga terjadi kesesakan yang pasti.
3.      Suaian Sesak
a.    Suaian kempa ringan
Suaian h6-P7. Pemasangan komponen dalam suaian ini harus ditekan.
b.    Suaian kempa berat
Suaian h6-S7. Pemasangan komponen ini harus ditekan dengan gaya yang lebih berat.

   D.    Perhitungan Besar Kelonggaran dan Kesesakan Pasangan Suatu Benda

c      contoh : diameter 20 H8/h6



diameter 20 H8/s6


Dari contoh diatas bisa dijelaskan bahwa pasangan lubang-poros ini mempunyai hubungan suaian longgar karena lubang lebih besar dari poros.
Terjadi kelonggaran minimum apabila lubangnya terkecil dan porosnya terbesar
Terjadi kelonggaran maksimum apabila lubangnya terbesar dan porosnya terkecil

   E.    Toleransi yang Disarankan untuk Proses Manufaktur

kombinasi pemakaian daerah toleransi (A s/d Z atau a s/d z) dan kualitas toleransi (IT 01 s/d IT 16) pada suatu dimensi benda begitu beragam, sehingga tentunya cukup menyulitkan penerapannya pada suatu proses produksi.
Sehingga diperlukan kebijakan pembatasan pada posisi toleransi dan kualitas toleransi tertentu saja yang sebaiknya digunakan seperti yang dinyatakan dalam ISO 1829-1975.






















g6
h6
js6
k6

n6
p6
r6
s6


POROS

f7

h7












e8














d9



h9
























a11
b11
c11




h11










































LUBANG


G7
H7
JS7
K7

N7
P7
R7
S7






F8

H8












E9














D10



H10








A11
B11
C11




H11










MATERI SELANJUTNYA ==> 
TOLERANSIGEOMETRI 

BACA ==> KUMPULAN MATERIGAMBAR TEKNIK MESIN KOMPLIT


   F.    Contoh Aplikasi Toleransi Suaian Pada Komponen Pemesinan

Type of fit
Symbol of fit
Example of application
Interference
Shrink fit
H8/u8
H7/s6
H7/r6
H7/p6
Wheel sets, tyres, bronze crowns on worm wheel hubs, coupling under certain condition, etc.
Coupling on shaft ends, bearing bushes in hubs, valve seats, gear wheels
Heavy drive fit
Press fit
Medium press fit
Transition fit

Light press fit

H7/n6



H7/m6


H7/k6


H7/j6
Gear and worm wheels, bearing bushes, shaft and wheel assembly with feather key

Parts on machine tools that must be changed without damage, e.e., gears, belt pulleys, couplings, fit bolts, inner ring of ball bearing
Belt pulleys, brake pulleys, gear and couplings as well as inner rings of ball bearing on shafts for average loading conditions.
Parts which are to be dismantled but are secured by keys, e.g., pulleys, hand-wheels, bushes, bearing shells, pistons on piston rods, change gear trains.

Force fit


Push fit


Easy push fit

Clearance fit
Precision sliding fit

H7/h6


H7/g6

H7/f7


H7/e8


H7/d9


H7/c11
Sealing rings, bearing covers, milling cutters on milling mundrels, other easily removable parts.

Spline shaft, clutches, movable gears in change gear trains, etc.

Sleeve bearing with high revolution, bearing on machine tool spindles

Sleeve bearing with medium revolution, grease lubricated bearing of wheel boxes, gears sliding on shaft, sliding blocks.
Sleeve bearing with low rev.. plastic ,aterial bearing.
Oil seals (simmerrings) with metal housing ( fit in housing and contact surface on shaft), multi spline shaft
Close running fit


Normal running fit


Easy running fit


Loose running fit


Slide running fit

2 comments:

YOUR COMMENTS